Persoalan Sebuah Nampan

Kejadian beberapa hari yang lalu, jadwal piket mempersiapkan segalanya untuk kegiatan kajian. Seperti hari-hari piket yang lain tim kami terdiri dar 5 orang, dua orang parkir dan tiga orang dibelakang. Kebetulan saya sering atau bahkan hampir selalu kebagian jatah parkir kalo pas piket seperti ini.

Persoalan nampan ini dimulai ketika ustadz sudah pulang dan tinggal kami yang piket bersih-bersih di tempat pengajian ditambah beberapa teman. Sebelum bersih-bersih kami biasanya makan dulu. Persoalan dibuka ketika ada salah satu anggota tim kami mencari nampan yang tadi sore dipakai.

Si A bertanya “nampannya tadi kamu taruh dimana”
Si B menjawab “di bawah”
Si C bertanya “di bawah mana tempat nyuci piring?”
Si D menyahut “di lantai bawah maksudnya”
Si B dengan wajah lugu bilang “Di bawah rak gelas”
Si E bilang “ha ha ha salah semua”

dari percakapan ini, kami berlima tertawa semuanya. Ternyata dari satu kalimat terdapat berbagai penerimaan dari setiap orang. Begitulah, terkadang satu kalimat yang diucapkan oleh orang yang sama, dalam waktu yang sama, di dengar dalam waktu yang bersamaan pula, tetapi hasil dari setiap orang penerima ini berbeda-beda.

Pelajaran dari kisah nyata ini, hargailah pendapat orang lain. kadang walau pendapat kita berbeda dari pendapatnya, namun sebenarnya berawal dari sebuah sumber yang sama.

semoga bermanfaat🙂

4 thoughts on “Persoalan Sebuah Nampan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s