Berat Dilakukan Karena Hati

Tulisan kali ini mengenai peruatan yang kita lakukan. Bahwa berat atauringan seseorang melakukan suatu kegiatan itu tergantung dari hatinya. Jika hatinya merasa butuh atau merasa senang dengan pekerjaan itu, maka pekerjaan itu akan dirasa begitu ringan. Namun jika hati ini sudah tidak merasa butuh atau merasa kegiatan tersebut adalah sebuah beban, maka akan dirasa sangat berat.

Sebuah contoh yang sering ada pada diri masing-masing orang adalah ketika beribadah kepada Allah Swt. Ketika mengerjakan shalat, apakah shalat yang kita laksanakan itu tarasa berat atau ringan. Jika shalat yang kita kerjakan trasa ringan, maka kita harus senantiasa barsyukur karena kita masih punya iman. Namun jika kita sudah merasa bahwa shalat itu berat, kita harus segere berinstrospeksi, jangan jangan kita termasuk orang-orang munafiq.

Juga dalam hal kesenangan atau kesusahan. Kedua hal ini bersumber dari hati. Ketika kita tertimpa musibah, misalnya kehilangan sesuatu. Apakah kita akan bersabar, ataukah kita akan mengolok Tuhan? Padahal harga dunia ini tidak lebih dari se-sayap nyamuk.

Untuk itu, mari kita (saya dan njenengan) berusaha untuk menata kembali hati ini. Agar senantiasa merasa ringan dlam melakukan amal shalih, dan ringan pula dalam meninggalkan kemaksiatan. Semoga bermanfaat.🙂

8 thoughts on “Berat Dilakukan Karena Hati

  1. hebat,. memang seharusnya begitu mas fajar🙂 dan kenapa kita harus belajar untuk bisa terus konsisten menata hati jangan sampai juga kelebihan malah jadi angin2an karena terlalu memanjakan hati🙂 hati juga perlua di ajarkan untuk berdisiplin🙂

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s