Motivasi yang Luar Biasa

Ada sepasang suami istri di daerah saya tingal yang usianya sudah lebih dari dua per tiga abad, keduanya bekerja di sebuah warung yang tidak terlalu ramai dikunjungi oleh pembeli.Penghasilan per hari secara detail, saya sendiri kurang tahu.

Yang jelas, kakek-nenek ini mesih terus bekerja mencari nafkah. Beliau tidak ikut salah satu anaknya yang telah mapan. Selain jualan di warung, sang kakek juga menanam pohon pisang, sawo, dan lombok di pekarangannya yang terbatas. Jika apa yang ditanamnya panen, dijualnya dengan sangat murah. “yang penting laku”, katanya.

Kemudian, saya bertanya-tanya apa yang mendasari mereka untuk bekerja se-semangat ini. Dengan agak berani aku bertanya, “Jenengan kug masih bekerja terus to mbah? pados nopo? wong sampun mboten ngopeni sopo-sopo. (Anda ini kug masih bekerja terus, kek? cari apa? kan sudah tidak menghidupi siapa-siapa”. Dengan mantap beliau menjawab “Aku nyabut gawe ben iso infaq. (Saya bekerja agar bisa infaq fii sabilillah).”

Memang keduanya adalah orang-orang yang rajin beribada kepada Allah. Sungguh tujuan yang sangat mulia dalam bekerja mencari nafkah. Lantas sudah luruskah niat kita dalam bekerja?

11 thoughts on “Motivasi yang Luar Biasa

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s